liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Saingi Manusia, Pekerja Virtual Makin Banyak Digunakan Industri Cina

Pemerintah Kota Beijing, Cina, sedang mengembangkan industri komunitas virtual. Industri ini diperkirakan bernilai lebih dari 50 miliar yuan atau sekitar Rp 112 triliun pada tahun 2025.

Di industri ini, layanan pekerja virtual tersedia. Manusia virtual ini merupakan gabungan antara animasi, teknologi suara, dan pembelajaran mesin yang menciptakan manusia digital yang dapat bernyanyi bahkan berinteraksi secara live streaming. Dari layanan pelanggan hingga industri hiburan.

Perusahaan teknologi China Baidu adalah salah satu proyek manusia virtual yang sedang berkembang, dengan jumlah produksi dua kali lipat sejak tahun lalu. Biaya manusia virtual sekitar US$ 2.800 hingga US$ 14.300 per tahun.

Makhluk digital ini telah muncul di internet AS dan semakin sering muncul di dunia maya Tiongkok.

Li Shiyan, kepala bisnis manusia dan robotika virtual Baidu, mengatakan pembeli manusia virtual berkisar dari perusahaan jasa keuangan, dewan pariwisata lokal hingga media pemerintah.

“Seiring dengan peningkatan teknologi, biaya turun sekitar 80% sejak tahun lalu,” ujarnya seperti dikutip CNBC International, Senin (2/1).

Biayanya sekitar 100.000 yuan (US$14.300) setahun untuk manusia virtual tiga dimensi, dan 20.000 yuan untuk manusia dua dimensi.

Li berharap industri manusia virtual secara keseluruhan terus tumbuh sebesar 50% setiap tahun hingga 2025. Hal ini dimungkinkan, terutama karena China mendorong pengembangan manusia virtual.

Agustus lalu, Pemerintah Kota Beijing mengumumkan rencana untuk membangun industri komunitas virtual menjadi industri bernilai lebih dari 50 miliar yuan pada tahun 2025.

Otoritas kota juga mendesak pengembangan satu atau dua “bisnis manusia virtual terkemuka” dengan pendapatan operasional masing-masing lebih dari 5 miliar yuan.

Musim gugur ini, kementerian pemerintah pusat merilis rencana terperinci untuk memasukkan lebih banyak realitas virtual. Terutama di bidang penyiaran, manufaktur, dll.

Rencana lima tahun China, yang diumumkan tahun lalu, juga menyerukan lebih banyak digitalisasi ekonomi, termasuk dalam virtual dan augmented reality.

Dari perspektif bisnis, sebagian besar manusia virtual berfokus pada pembuatan konten.

Chief Product Officer dan kepala pasar Greater China, Sirius Wang mengatakan perusahaan-perusahaan di China sedang mencari alternatif untuk menggantikan selebriti yang baru-baru ini terlibat skandal.

Menurut survei yang diterbitkan oleh Kantar, 36% konsumen telah menonton acara virtual influencer atau selebriti digital dalam satu tahun terakhir. 21% telah menonton orang virtual membawakan acara atau menyiarkan berita.

Laporan itu mengatakan 45% pengiklan mengatakan mereka mungkin mensponsori penampilan influencer virtual atau mengundang orang virtual untuk berpartisipasi dalam acara merek.

Banyak perusahaan teknologi besar China telah mengembangkan produk di industri manusia virtual. Misalnya, streaming video dan perusahaan aplikasi game Bilibili.

Perusahaan mengakuisisi tim di belakang penyanyi virtual Luo Tianyi, yang gambar dan suaranya dibuat sepenuhnya oleh teknologi.

Menurut Bilibili, tahun ini para pengembang fokus pada peningkatan tekstur suara penyanyi virtual menggunakan algoritme kecerdasan buatan.

Luo Tianyi diluncurkan pada tahun 2012, sekarang memiliki hampir 3 juta penggemar. Itu juga dilakukan pada upacara pembukaan Olimpiade Musim Dingin di Beijing tahun ini.

Bilibili juga menyelenggarakan banyak jangkar virtual, yang merupakan avatar langsung dari orang-orang yang menggunakan teknologi khusus untuk menjangkau audiens mereka.

Perusahaan mengatakan 230.000 jangkar virtual telah mulai mengudara di platformnya sejak 2019. Waktu tayang jangkar virtual tahun ini telah melonjak sekitar 200% dari tahun lalu.

Tencent mengatakan bahwa Tencent Cloud AI Digital Humans menyediakan chatbot. Misalnya ke sektor seperti jasa keuangan dan pariwisata untuk dukungan otomasi pelanggan.

Tencent’s Next Studios juga mengembangkan penyanyi virtual dan penerjemah bahasa isyarat virtual.

Perusahaan kecil dikatakan telah bergabung dengan industri ini. Misalnya, Startup Well-Link Technologies, mengumumkan tahun ini telah mengembangkan model orang virtual lainnya dengan Haixi Media.