liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Mengenal Perang Browser I, Awal Mula Persaingan Sengit Antar Peramban

Browser di zaman modern saat ini sudah didukung oleh hampir semua perangkat yang bisa terhubung ke internet. Orang menggunakan browser untuk mengakses informasi di internet.

Sebagian besar browser digunakan di komputer pribadi, laptop, perangkat berbasis Android dan iOS, serta sistem operasi lainnya. Ada berbagai browser yang tersedia saat ini, seperti Google Chrome, Mozilla Firefox, Opera, Safari, Edge, Samsung Internet, Yandex Browser, dll.

Namun, tahukah Anda bahwa sistem saat ini, serta jumlah browser yang tersedia, muncul dari konflik besar yang berkepanjangan yang dimulai pada pertengahan 1990-an dan baru berakhir pada pertengahan 2010-an.

Konflik yang dimaksud, yang dikenal sebagai Perang Pelaut, dibagi menjadi dua babak, seperti Perang Dunia. Kedua babak tersebut, yakni Browser War I, berlangsung selama enam tahun, dari tahun 1995 hingga 2001.

Lalu, Browser Wars II yang merupakan pertarungan sengit dan berkepanjangan antara beberapa browser. Sailor Wars II berlangsung selama 13 tahun, dari 2004 hingga 2017.

Kajian berikut ini akan membahas Perang Pelaut I yang didahului dengan kemunculan para pelaut populer pertama yang memicu konflik bernama Perang Mozaik.

Peramban Populer Pertama dan Perang Mosaik

Mengutip acodez.in, web browser pertama diciptakan oleh Tim Berners-Lee pada tahun 1991. Ia juga orang yang menciptakan world wide web (www).

Setahun setelah kemunculan browsernya, yang disebut WorldWideWeb, banyak browser lain untuk platform yang berbeda keluar. Peramban yang muncul di masa-masa awal hanyalah Pemirsa HTML sederhana.

Kemudian, pada tahun 1993, browser Mosaic muncul. Browser ini dikembangkan di National Center for Supercomputing Applications (NCSA) di University of Illinois. Meskipun banyak browser muncul saat itu, Mosaic adalah yang paling berpengaruh karena fiturnya yang lebih baik.

Mengutip library libwww, Mosaic dikatakan mendukung berbagai protokol internet seperti FTP, gopher, HTTP, telnet, NNTP, WAIS, Archie. Itu adalah browser pertama yang berdampak pada massa dan pada tahun 1995 memiliki pangsa penggunaan 55%.

Pada pertengahan 1990-an popularitas Mosaic mencapai puncaknya, dengan dua tokoh penting, Marc Andreessen dan Jim Clark dari Silicon Graphics.

Setelah lulus dari University of Illinois, Andreessen dan Clark mendirikan Mosaic Communications Corporation pada tahun 1994. Karena konflik dengan University of Illinois, mereka mengganti nama menjadi Netscape dan mengembangkan browser bernama Netscape Navigator 0.9.

Andreessen adalah salah satu pengembang browser Mosaic, dan dia tahu apa yang dibutuhkan dalam browser baru yang sedang dikembangkan. Konflik kecil ini populer disebut Perang Mosaic antara Mosaic dan Netscape.

Netscape didistribusikan secara bebas pada tahun 1994, dan setahun kemudian mengadakan penawaran umum perdana (IPO) yang sangat sukses. Dalam waktu yang sangat singkat, Netscape mengalahkan Mosaic dalam hal penggunaan browser.

Beberapa faktor yang menyebabkan Netscape memenangkan konflik kecil ini antara lain:

Di Netscape Navigator, halaman web mulai menampilkan data saat data masih dimuat. Ini memiliki dampak besar pada pengguna. Berikan dukungan email gratis selama waktu itu. Itu sudah memiliki semua fitur browser Mosaic.

Pada akhir tahun 1995, popularitas browser yang semula dipegang oleh Mosaic, diambil alih oleh Netscape. Adanya browser yang banyak menarik perhatian masyarakat dan media, membuat Microsoft tertarik untuk berpartisipasi, dan semakin terlibat dalam kompetisi tersebut. Ini menandai dimulainya Perang Pelaut Pertama.

Awal Perang Pelaut I

Pada pertengahan 1990-an, jika seseorang ingin menggunakan browser, ia harus pergi ke toko elektronik dan membelinya sendiri. Tidak ada browser yang termasuk dalam sistem operasi komputer, seperti sekarang ini.

Yah, Netscape adalah satu-satunya browser yang dominan saat itu, setelah memenangkan Perang Mosaic. Memiliki monopoli pada saat itu, Netscape menawarkan perambannya secara gratis kepada pengguna non-komersial, tetapi membebankan biaya untuk lisensi.

Pada saat yang sama, salah satu raksasa teknologi informasi AS, Microsoft, telah mengabaikan pentingnya browser selama bertahun-tahun dan lebih fokus pada pengembangan sistem operasi.

Namun, pendiri Microsoft, Bill Gates menyadari bahwa browser akan berdampak besar di masa depan. Microsoft mendominasi pangsa penggunaan sistem operasi, dengan 90%.

Namun, Netscape mendominasi pangsa penggunaan browser, dengan pangsa 80%. Artinya, jika seseorang membeli komputer dengan sistem operasi Microsoft Windows, maka untuk dapat menggunakan browser tersebut, ia harus mendapatkannya secara terpisah.

Sebagai langkah awal ke dunia browser, Microsoft kemudian mengirimkan para insinyurnya ke Netscape untuk mendiskusikan kemungkinan kolaborasi antara keduanya. Namun, pembicaraan tersebut tidak berjalan dengan baik, dan setelah beberapa waktu, kedua perusahaan tersebut tidak dapat dihubungi.

Popularitas Netscape tumbuh dan kemudian, hanya 15 hari setelah peluncuran IPO Netscape, Microsoft menyediakan browser mereka sendiri, bernama Internet Explorer. Browser ini dirilis untuk menantang dominasi Netscape di dunia browser.

Internet Explorer dikembangkan oleh tim kecil Microsoft, yang melisensikan kode mosaik spyglass, yang merupakan fork kode yang ditulis oleh Andreessen.

Versi pertama Internet Explorer ini tidak ada apa-apanya sebelum Netscape, yang merupakan browser kelas dunia pada saat itu. Sedikit kerusakan telah terjadi pada popularitas Netscape. Karena itu, orang dalam Netscape meremehkan rencana Microsoft untuk memasuki pengembangan browser.

Namun, pada tanggal 7 Desember 1995, hari yang sama Jepang menyerang Pearl Harbor dalam Perang Dunia II, Bill Gates mengadakan konferensi pers untuk merilis Internet Explorer 2.0.

Niatnya jelas. Bill Gates tidak hanya ingin masuk ke pasar browser, dia ingin menguasainya.

Perang Gaji Microsoft Melawan Netscape

Rilis browser Microsoft untuk menantang dominasi Netscape, Internet Explorer 2.0, segera diikuti dengan beberapa perubahan/perbaikan dalam waktu singkat. Pada tahun-tahun berikutnya, kedua perusahaan mulai berperang secara terbuka.

Netscape atau Microsoft akan mengeluarkan perubahan kecil, yang kemudian akan ditanggapi, dengan perubahan lain, sebagai sebuah tantangan. Kedua perusahaan merilis perubahan kecil setiap bulan. Perang berkecamuk dengan kecepatan yang luar biasa.

Perang meningkat, ketika Netscape merilis versi ketiga dari browsernya, Netscape 3.0, yang mendukung javascript Netscape yang sangat berpengaruh. Ini termasuk tabel, warna latar belakang, atribut arsip, elemen applet dan tag HTML baru seperti blink dan marquee.

Untuk melawan Netscape 3.0, Microsoft meluncurkan versi browser terbarunya, yaitu Internet Explorer 3.0. Ini adalah pertama kalinya dalam kompetisi browser Netscape menghadapi persaingan yang serius.

Internet Explorer 3.0 mendukung cascading style sheets (CSS), yang kemudian menjadi salah satu dari tiga teknologi browser inti. Ini mendukung multimedia inline, applet Java, kontrol ActiveX dan platform untuk sistem pemilihan konten internet (PICS) untuk metadata konten.

Namun, Netscape masih memenangkan hari-hari awal Perang Browser Pertama, karena masih menguasai 90% pangsa pasar browser. Meskipun Internet Explorer, meskipun merupakan pesaing yang serius, persentase pangsanya hanya sedikit meningkat.

Kekalahan di awal perang ini, tidak mematahkan keinginan Microsoft untuk menguasai pangsa pasar browser. Tak lama setelah kekalahan tersebut, Microsoft merilis strategi yang tepat, yang mengubah situasi.

Segalanya Terbalik, Microsoft Lebih Mendominasi

Pada awal Perang Browser Pertama, Netscape masih unggul karena browsernya masih digunakan oleh sebagian besar pengguna komputer di dunia. Ini termasuk penggunaan untuk tujuan komersial dan non-komersial.

Namun, Microsoft tidak kehabisan ide, dan mulai menyusun strategi untuk mengubah keadaan. Strategi yang direncanakan dengan hati-hati ini akhirnya diluncurkan pada tanggal 7 Oktober 1997, saat peluncuran Internet Explorer 4.0.

Internet Explorer 4.0 mengubah banyak hal di pihak Microsoft. Pasalnya, Microsoft mengambil strategi untuk mengintegrasikan browser dengan sistem operasinya, yakni Windows.

Ini mengubah peta Browser Wars I. Ini karena pengguna tidak perlu mendapatkan browser terpisah, karena browser sudah tersedia langsung di sistem operasi Windows.

Strategi ini cukup signifikan, karena Microsoft sudah menguasai 90% pangsa pasar sistem operasi. Dengan terintegrasinya Internet Explorer 4.0 dengan Windows, hal ini akan memudahkan pengguna, karena tidak perlu lagi repot mengeluarkan uang untuk mendapatkan browser.

Berkat strategi ini, pangsa penggunaan Internet Explorer mulai meningkat pesat, sedangkan pengguna Netscape terus menurun. Pada saat Internet Explorer 5.0 dirilis, Microsoft memegang lebih dari 60% pangsa pasar browser.

Pada akhirnya Netscape tidak pernah pulih, dan akhirnya kalah dalam Perang Browser Pertama pada tahun 2001 ketika Internet Explorer 6.0 mencapai 90% pangsa pasar pengguna.

Namun, bukan berarti strategi Microsoft berjalan dengan baik. Pasalnya, strategi tersebut menyeret Microsoft ke dalam perselisihan dengan pemerintah Amerika Serikat (AS) pada 1998.

Departemen Kehakiman dan Jaksa Agung AS di 20 negara bagian dan District of Columbia menggugat Microsoft karena merusak persaingan secara ilegal untuk melindungi dan memperluas monopoli perangkat lunaknya.

Departemen Kehakiman AS juga menggugat Microsoft karena memaksa pembuat komputer untuk memasukkan browser internetnya sebagai bagian dari instalasi perangkat lunak Windows.

Gugatan itu berakhir pada 2 November 2001, ketika Departemen Kehakiman AS mencapai kesepakatan dengan Microsoft untuk menyelesaikan kasus tersebut.

Microsoft pada akhirnya akan diminta untuk berbagi pemrograman aplikasinya dengan perusahaan pihak ketiga dan menunjuk panel tiga orang yang akan memiliki akses penuh ke sistem, catatan, dan kode sumber Microsoft selama lima tahun untuk memastikan kepatuhan.

Keputusan ini tidak banyak berpengaruh pada hasil Perang Browser Pertama, karena pada saat gugatan diselesaikan, pangsa pasar browser global ada di tangan Microsoft.

Namun, kemenangan ini tidak bertahan lama. Sebab, di balik reruntuhan kehancuran Netscape, muncul sebuah browser yang akan menantang dominasi Microsoft, bahkan mengalahkannya.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21