liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Komet Langka C/2022 E3 ZTF Muncul Malam Ini Setelah 50.000 Tahun

Komet C/2022 E3 ZTF yang langka akan melewati Bumi pada pendekatan terdekatnya hari ini (1/2). Komet ini terakhir melewati Bumi dalam 50.000 tahun.

Space.com melaporkan bahwa komet langka tersebut akan terlihat pada 49 derajat di atas ufuk utara sekitar pukul 18:49 EST 1 Februari atau sekitar pukul 6:49 WIB pada 2 Februari.

Kemudian mencapai 58 derajat di atas ufuk utara sekitar 21:46 EST 1 Februari atau sekitar 9:46 WIB 2 Februari. Komet langka ini akan menghilang saat fajar menyingsing sekitar pukul 5:57 EST 2 Februari atau sekitar pukul 5:57 WIB 2 Februari.

“Komet langka itu akan tetap terlihat hingga awal Februari, dan akhirnya akan terlihat oleh pengamat di ufuk selatan bulan ini,” kata Space.com seperti dikutip Selasa (31/1).

Komet C/2022 E3 ZTF terlihat dengan mata telanjang, namun lebih mudah dilihat dengan teropong atau teleskop. Waktu termudah untuk melihatnya adalah:

5 Februari saat komet berada di bintang terang Capella di konstelasi Auriga Antara 9 Februari dan 13 Februari saat komet akan bersinar di dekat Mars di konstelasi Taurus

Komet langka itu akan melintas sekitar 42 juta kilometer dari Bumi malam ini (1/2). Jaraknya sama dengan 28% jarak antara Bumi dan matahari.

Menurut In-the-Sky, komet langka C/2022 E3 ZTF adalah sirkumpolar. Ini berarti secara permanen di atas cakrawala, sehingga harus terlihat hampir sepanjang malam.

“Komet langka akan terlihat di konstelasi Camelopardalis di perigee atau area langit yang luas. Tapi redup tanpa bintang terang dan letaknya dekat dengan kutub langit utara,” katanya seperti dikutip.

Komet langka itu bisa dilihat dengan mata telanjang selama cuaca cerah dan langit tidak diliputi cahaya kota atau bulan. Karena bulan purnama bisa membuat orang sulit melihat komet.

Komet langka itu diberi nama C/2022 E3 ZTF setelah Zwicky Transient Facility yang berbasis di California, yang pertama kali melihatnya melewati Jupiter pada Maret 2022.

Awalnya para astronom mengira itu adalah asteroid, tetapi C/2022 E3 ZTF menjadi lebih terang saat mendekati matahari. Ini adalah perilaku komet saat mendekati matahari dan dipanaskan oleh radiasi dari bintang di Bumi.

C/2022 E3 ZTF melakukan pendekatan terdekatnya dengan matahari pada 12 Januari.

Komet menjadi terang saat mendekati matahari, karena materi di permukaannya berubah dari es padat menjadi gas atau sublimasi. Ini menunjukkan sifat sebenarnya dari C/2022 E3 (ZTF) dan mengisyaratkan potensi visibilitasnya di Bumi.

“Komet itu terbuat dari es dan debu, dan memancarkan aura hijau,” kata Nicolas Biver, ahli astrofisika di Observatorium Paris kepada AFP.

Diameter komet langka tersebut diperkirakan satu kilometer atau kurang dari Neowise. Neowise adalah komet terakhir yang terlihat dengan mata telanjang, melewati Bumi pada Maret 2020.

Ukuran komet langka C/2022 E3 (ZTF) juga jauh lebih kecil dari Hale-Bopp yang melintas pada 1997 dengan diameter sekitar 60 kilometer.

“Oleh karena itu, kecil kemungkinan komet C/2022 E3 (ZTF) akan melewati Bumi pada pendekatan terdekatnya pada 1 Februari,” kata Biver.

Namun, “bisa jadi objek (komet langka) itu dua kali lebih terang dari yang diharapkan,” tambahnya.

Komet langka itu diyakini berasal dari Awan Oort, sebuah bola luas yang secara teoritis mengelilingi tata surya yang merupakan rumah bagi benda-benda es misterius.

Sebuah komet langka terakhir melewati Bumi pada Paleolitik, atau zaman batu, ketika Neanderthal masih hidup. Neanderthal adalah sejenis manusia purba yang hidup di Eurasia hingga sekitar 40.000 tahun yang lalu.

“Setelah melewati Bumi, komet akan terlontar secara permanen dari tata surya,” kata Biver.

Thomas Prince, seorang profesor fisika di California Institute of Technology yang bekerja di Zwicky Transient Facility, mengatakan jarak komet dari Bumi memudahkan teleskop untuk mengukur komposisi matahari yang mendidih.

“Kunjungan langka ini memberi kami informasi tentang penghuni tata surya yang jauh melampaui planet-planet terjauh,” kata Prince.

Prince mengatakan akan ada komet yang melintasi langit Bumi pada 10 Februari. Komet akan melintas di dekat Mars.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21