liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
ChatGPT Lulus Ujian Kedokteran di Amerika

Teknologi kecerdasan buatan alias artificial intelligence (AI) diharapkan dapat menghilangkan pekerjaan manusia. Forum Ekonomi Dunia memperkirakan AI akan menggantikan sekitar 85 juta pekerjaan di seluruh dunia pada tahun 2025.

Di sisi lain, WEF juga memperkirakan AI akan menciptakan sekitar 97 juta pekerjaan baru dalam periode yang sama.

“Tidak bisa dipungkiri, perkembangan AI berdampak pada pasar tenaga kerja saat ini dan terlebih lagi di masa mendatang,” ungkap studi INDEF yang dikutip Katadata.co.id, Jumat (10/3).

Kepala Pusat Ekonomi Digital dan Institute of Economic and Financial Development (Indef) PKS Eisha M Rachbini mengatakan aplikasi AI memiliki potensi pertumbuhan ekonomi dengan memanfaatkannya di Industri 4.0 karena dapat mengurangi produksi. Namun, aturan dan kebijakan yang diadopsi harus memprioritaskan penggunaan teknologi yang etis dan aman serta mempromosikan privasi dan perlindungan data.

“Kita harus sama-sama memahami bahwa AI sebenarnya bekerja sebagai alat untuk membantu masyarakat dan mendorong pertumbuhan ekonomi, bukan sebaliknya, kita akan dikendalikan oleh alat-alat tersebut,” ujarnya.

Eisha mengatakan diperlukan kebijakan dan strategi implementasi Industri 4.0 yang menggunakan AI dan teknologi inovatif lainnya untuk mendorong investasi, salah satunya dengan pemberian insentif.

Selain itu, kebijakan dan strategi juga difokuskan pada pengembangan infrastruktur, pengembangan sumber daya manusia (SDM) dan penciptaan ekosistem inovasi, penelitian dan pengembangan yang mendukung penggunaan AI dan pengembangan industri 4.0.

“Bagaimana ekosistem inovasi, riset dan pengembangan ini bisa berjalan dengan baik, sehingga akan mengembangkan riset dan inovasi teknologi ke depan,” ujarnya.

Pekerjaan berisiko tinggi digantikan oleh AI:

Pedagang kios dan pasar berisiko 93,5% Tukang kebun, hortikultura, dan pembibitan berisiko 81% Produsen tanaman dan hewan berorientasi pasar berisiko 76% Pekerja pertanian dan nelayan subsisten berisiko 85,3% Pekerja konstruksi bangunan berisiko 80% Pedagang kaki lima berisiko 90% Pegawai toko dan pengunjuk rasa dengan risiko 75,8% Pekerja kantoran lain dengan risiko 93,3% Tukang batu dan tukang batu dengan risiko 84% Penjahit, penjahit, dan pembuat topi dengan risiko 84%

Pekerjaan berisiko rendah digantikan oleh AI:

Staf pengajar pendidikan dasar dengan risiko 8,7% Pekerja layanan pribadi lainnya dengan risiko 27,9% Profesional pengajar pendidikan menengah pertama dengan risiko 7,1% Penenun keranjang dan pembuat sikat 3,5% Tukang bangunan, bahan tradisional dengan risiko 7,1% Profesional pengajar pendidikan menengah atas dengan risiko 7,1% Sekolah Dasar staf pengajar prasekolah dengan risiko 7,9% Profesional pengajar lain yang tidak memiliki risiko 8,9% Manajer umum tidak diperlukan dengan risiko 9% Manajer umum dalam perdagangan grosir dan eceran dengan risiko 16%

Jenis pekerjaan yang akan meningkat atau menjadi permintaan:

Analis Data dan IlmuwanSpesialis Pembelajaran Al dan MesinSpesialis Big DataSpesialis Pemasaran dan Strategi DigitalSpesialis Otomasi ProsesProfesional Pengembangan BisnisSpesialis Transformasi DigitalSpesialis Transformasi DigitalAnalis Keamanan InformasiAnalis Perangkat Lunak dan AplikasiDeveloperInternet of Things

Jenis pekerjaan yang akan dikurangi atau dikurangi:

Petugas Entri DataSekretaris Administrasi dan EksekutifPetugas Akuntansi, Pembukuan, dan PenggajianAkuntan dan AuditorPekerja Perakitan dan PabrikManajer Layanan Administrasi dan BisnisPekerja Informasi Pelanggan dan Layanan PelangganManajer Umum dan OperasionalMekanik dan Perbaikan Mesin dan Petugas Pencatatan Material dan Penjaga Persediaan

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21