liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
Guru dan Dosen Bisa Deteksi Tugas Dikerjakan Oleh ChatGPT

ChatGPT besutan Open AI banyak digunakan untuk mengerjakan tugas sekolah atau kuliah. Namun, dosen dan pengajar dapat melacak apakah tugas dilakukan menggunakan ChatGPT atau mesin kecerdasan buatan (AI) lainnya.

Mahasiswa Princeton Edward Tian membangun GPTZero untuk mendeteksinya. “Tahun Baru saya habiskan dengan membangun GPTZero,” kata Edward melalui Twitter, pekan lalu (3/1).

Saya menghabiskan Tahun Baru membangun GPTZero — sebuah aplikasi yang dapat dengan cepat dan efisien mendeteksi apakah sebuah esai adalah ChatGPT atau tulisan manusia

– Edward Tian (@edward_the6) 3 Januari 2023

GPTZero adalah aplikasi yang dapat dengan cepat dan efisien mendeteksi apakah teks merupakan karya ChatGPT atau buatan manusia.

“Pikirkan apakah guru sekolah menengah ingin siswa menggunakan ChatGPT untuk menulis esai sejarah? Saya kira tidak,” katanya.

Edward mengatakan bahwa ada begitu banyak hype tentang ChatGPT. Karena itu, menurutnya, setiap orang berhak mengetahui apakah suatu teks dikerjakan oleh ChatGPT atau benar-benar karya seseorang.

Ia juga berterima kasih kepada para pengguna GPTzero versi beta. “Hari terakhir, lebih dari 4.000 orang mendaftar untuk versi beta (melalui substack),” kata Edward, Kamis (5/1).

Lebih dari 10.000 orang telah mencoba dan menguji GPTzero versi Streamlit.

Cara menggunakan GPTZero sebagai berikut :

Salin (copy) teks yang ingin dites Masukkan ke dalam aplikasi GPTZero Tempel (paste) teks pada kolom teks Tunggu beberapa detik hingga analisis teks ditampilkan Gulir halaman ke bawah Klik “Dapatkan Hasil GPTZero” untuk mengetahui hasil identifikasi apakah teks dibuat oleh AI atau tidak.

Bulan lalu, seorang profesor perguruan tinggi di South Carolina menemukan bahwa siswa menggunakan ChatGPT untuk menulis esai untuk kelas filsafat.

Asisten profesor filsafat Universitas Furman Darren Hick mengatakan para akademisi tidak mengharapkan teknologi ini digunakan dalam tugas tersebut. “Jadi kami agak dibutakan olehnya,” katanya kepada The New York Post bulan lalu.

Hick meminta siswa untuk menulis esai 500 kata tentang filsuf abad ke-18 David Hume dan paradoks horor. Kemudian mendeteksi tugas yang menampilkan banyak tanda yang ‘menandai’ penggunaan AI.

“Ini gaya yang bersih, tapi bisa dikenali,” katanya. “Ada kata-kata aneh yang digunakan. Bukan salah, tapi aneh.”

Namun, Hick tidak dapat membuktikan bahwa makalah mahasiswa tersebut diproduksi oleh ChatGPT. Ini memasukkan teks siswa ke dalam perangkat lunak yang dibuat oleh pabrikan ChatGPT untuk menentukan apakah respons tertulis ini dihasilkan oleh AI.

Hasilnya, 99,9% cocok. Tapi tidak seperti perangkat lunak pendeteksi plagiarisme standar, itu tidak menawarkan kutipan.

Hick kemudian mengajukan pertanyaan kepada ChatGPT yang mungkin ditanyakan oleh murid-muridnya. Hasilnya sama dengan yang dipresentasikan oleh siswa.

Siswa dianggap gagal dalam menyelesaikan tugas.

Hick khawatir kasus lain mungkin sulit dibuktikan. Hal ini akan menyebabkan para akademisi menghadapi plagiarisme yang merajalela.