liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
BOSSWIN168 BOSSWIN168
BARON69
COCOL88
MAX69 MAX69 MAX69
COCOL88 COCOL88 LOGIN BARON69 RONIN86 DINASTI168 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 MABAR69 COCOL88
ronin86
bwtoto
bwtoto
bwtoto
master38
Gaji ke-13 Cair, Simak Asal Usul hingga Komponen yang Didapat

Direktorat Perbendaharaan Kementerian Keuangan (Kemenkeu) memastikan proses pencairan gaji ke-13 pejabat negara (ASN) termasuk pejabat negara, PPPK, TNI, Polri, dan purnawirawan mulai hari ini, Senin (5/6).

Gaji ke-13 ini nantinya terdiri dari gaji pokok dan tunjangan sebagaimana tertuang dalam Peraturan Pemerintah (PP) Nomor 15 Tahun 2023. Sedangkan teknis pelaksanaannya diatur dalam Peraturan Menteri Keuangan (PMK) 39 Tahun 2023 tentang Petunjuk Teknis Pelaksanaan THR dan Ketigabelas Gaji.

Pertama Diberikan pada tahun 1969

Gaji ke-13 pertama kali diberikan kepada pegawai negeri pada tahun 1969. Saat itu, pemerintah juga memberikan tambahan gaji ke-14. Bonus ini diberikan sebagai pengganti bingkisan hari raya dan sebagai bentuk dukungan kepada keluarga pegawai negeri sipil (PNS) yang mengabdikan diri bekerja untuk negara.

Namun, pemberian gaji tambahan bukan agenda rutin karena kondisi keuangan negara tidak memungkinkan. Apalagi Indonesia mengalami berbagai masalah di awal tahun 1970-an, seperti krisis beras, beban utang Pertamina, hingga imbas stagflasi yang melanda negara-negara Barat.

Harga minyak mentah yang meroket pada akhir 1970-an membuat Indonesia untung kecil. Salah satunya adalah kenaikan gaji PNS dan pengembalian gaji ke-13 pada tahun 1979.

Gaji ke-13 baru diberikan kembali pada tahun 1983 dengan alasan bahwa pada tiga tahun sebelumnya telah diberikan tunjangan kenaikan penghasilan. Gaji ke-13 diberikan awal Juli lalu untuk meringankan beban biaya pendidikan yang ditanggung keluarga PNS.

Menkeu Sri Mulyani saat menyampaikan THR dan gaji ke-13 PNS 2022 (Katadata/Desy Setyowati)

Pemerintah Soeharto saat itu berharap gaji ke-13 bisa digunakan oleh keluarga PNS untuk membayar biaya masuk sekolah atau biaya daftar ulang sekolah dan membeli perlengkapan sekolah. Periode Juni-Juli merupakan periode pergantian tahun ajaran atau awal tahun ajaran baru.

Pada tahun 2004, pemerintahan Presiden Megawati Soekarnoputri memberikan gaji ke-13 kepada pegawai negeri. Dalam pidato kenegaraannya, Megawati menyebut gaji ke-13 itu sebagai kompensasi atas tidak adanya kebijakan kenaikan gaji PNS pada tahun itu.

Tujuannya sama dengan pemberian gaji ke-13 tahun 1983 yang diberikan untuk memfasilitasi keluarga PNS menghadapi tahun ajaran baru. Oleh karena itu, selama tahun 2004, gaji ke-13 diberikan pada bulan Juli, bertepatan dengan awal tahun ajaran baru.

Pada masa pemerintahan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY), gaji ke-13 diberikan hanya sekali yaitu pada tahun 2006 karena setiap tahun SBY menaikkan gaji PNS.

Pada era pemerintahan Joko Widodo hanya diberikan THR sekaligus gaji ke-13 setiap tahunnya. Tahun lalu, pemberian THR dan gaji ke-13 lebih besar dibandingkan dua tahun sebelumnya karena perekonomian negara sudah pulih dari pandemi Covid-19.

Rincian Komponen Gaji Ke-13 Yang Akan Diterima PNS

Pembagian gaji ke-13 diatur dalam Peraturan Pemerintah Nomor 15 Tahun 2023 yang mengatur THR dan gaji ke-13 bagi ASN aktif, pensiunan, dan penerima pensiun.

Dalam pasal 2 PP 15/2023 disebutkan bahwa pemerintah akan memberikan gaji ke-13 tahun 2023 kepada Aparatur Negara, Pensiunan, Pensiunan dan Penerima Manfaat sebagai bentuk penghargaan atas jasa-jasa kepada bangsa dan negara dengan memperhatikan keuangan negara. kemampuan.

Dalam penyalurannya, pemerintah membaginya menjadi dua sumber, yaitu Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara dan Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara.

Pembayaran gaji ke-13 dari APBN terdiri dari:
1. gaji pokok;
2. tunjangan keluarga;
3. uang makan;
4. tunjangan jabatan atau tunjangan umum;
5. Tunjangan kinerja sebesar 50%, sesuai dengan pangkat, jabatan, pangkat jabatan, atau golongan jabatan.

Sedangkan gaji ke-13 yang berasal dari APBD terdiri dari:
1. gaji pokok;
2. tunjangan keluarga;
3. uang makan;
4. tunjangan jabatan atau tunjangan umum;
5. Tambahan penghasilan paling banyak 50% diterima dalam satu bulan bagi instansi pemerintah daerah yang memberikan tambahan penghasilan dengan memperhatikan kemampuan daya tampung keuangan daerah dan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan, sesuai dengan pangkat, jabatan, posisi. pangkat, atau kelas jabatan.

Gambaran Total THR dan Gaji ke-13

1. Pimpinan dan Anggota Lembaga Non Struktural :
– Ketua/pemimpin atau nama lain : Rp 24.134.000,-
– Wakil ketua/pimpinan atau nama lain : Rp 21.237.000,-
– Sekretaris atau nama lain : Rp 18.340.000
– Anggota : Rp 18.340.000.

2. Pegawai yang bukan pegawai ASN pada lembaga negara nonstruktural dan pejabat yang hak keuangan atau hak administrasinya setingkat dengan eselon/pejabat:
– Eselon I/Pejabat Tinggi Utama/Peningkat Menengah: Rp 19.939.000,-
– Eselon II/kantor utama: Rp 14.702.000 – Eselon III/kantor tata usaha: Rp 8.987.000
– Eselon IV/pejabat pengawas: Rp 7.517.000,-.

3. Pegawai non ASN yang mengabdi pada instansi pemerintah termasuk lembaga negara non struktural dan perguruan tinggi negeri menurut jenjang pendidikan:

SD/SMP/sederajat
Masa kerja hingga 10 tahun: Rp 3.219.000
Masa kerja 10-20 tahun : Rp 3.613.000
Lebih dari 20 tahun masa kerja: Rp 4.079.000

SMA/D1/sederajat
Masa kerja hingga 10 tahun: Rp 3.842.000
Masa kerja 10-20 tahun : Rp 4.329.000
Lebih dari 20 tahun masa kerja: Rp 4.984.000

D2/D3/sederajat
Masa kerja hingga 10 tahun: R 4.138.000
Masa bakti 10-20 tahun : Rp 4.657.000
Lebih dari 20 tahun masa kerja: Rp 5.397.000

S1/D4/sederajat
Masa kerja hingga 10 tahun: Rp 4.735.000
Masa kerja 10-20 tahun : Rp 5.394.000
Lebih dari 20 tahun masa kerja: Rp 6.229.000

S2/S3/sederajat
Masa kerja hingga 10 tahun: Rp 5.064.000
Masa kerja 10-20 tahun : Rp 5.770.000
Masa kerja lebih dari 20 tahun: Rp 6.796.000.

COCOL88 GACOR77 RECEH88 NGASO77 TANGO77 PASUKAN88 MEWAHBET MANTUL138 EPICWIN138 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21 WORTEL21