liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
liveslot168
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
Cocol88
bosswin168
bosswin168 login
bosswin168 login
bosswin168 rtp
bosswin168 login
bosswin168 link alternatif
boswin168
bocoran rtp bosswin168
bocoran rtp bosswin168
slot online bosswin168
slot bosswin168
bosswin168 slot online
bosswin168
bosswin168 slot viral online
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
cocol88
lotus138
bosswin168
bosswin168
maxwin138
master38
master38
master38
mabar69
mabar69
mabar69
mabar69
master38
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
cocol77
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
ronin86
cocol77
ronin86
cocol77
cocol77
cocol77
maxwin138
MASTER38 MASTER38 MASTER38 MASTER38 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 BOSSWIN168 COCOL88 COCOL88 COCOL88 COCOL88 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MABAR69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 MAHJONG69 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 RONIN86 ZONA69 ZONA69 ZONA69 NOBAR69 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38 ROYAL38
SLOT GACOR HARI INI SLOT GACOR HARI INI
Elon Musk Siapkan Paket Bebas Iklan di Twitter, Harga Lebih Mahal

Elon Musk meninggalkan pengembang ChatGPT OpenAI dan tidak menjelajahi metaverse yang menjadi tren tahun lalu. CEO Tesla dan Twitter lebih memilih layanan chip otak Neuralink.

Menurut Bloomberg, orang terkaya kedua di dunia itu hengkang dari pengembang ChatGPT pada 2018. Kini, Microsoft, Google, dan Baidu China sedang menjajaki bisnis chatbot berbasis kecerdasan buatan alias artificial intelligence (AI).

ChatGPT (Jurnal Mesin Pencari)

Elon Musk juga mengatakan AI seperti ChatGPT bisa menjadi risiko terbesar di masa depan. Padahal, dia adalah salah satu pendiri OpenAI, pengembang ChatGPT.

“Salah satu risiko terbesar bagi masa depan peradaban adalah AI,” ujar Elon Musk kepada peserta World Government Summit di Dubai, Uni Emirat Arab, dikutip dari CNBC International, pekan lalu (16/2).

Dia mengatakan bahwa teknologi AI memiliki efek positif dan negatif. “Dengan (kehadiran AI) muncul bahaya besar,” tambahnya.

Menurutnya, AI menimbulkan risiko yang lebih besar bagi masyarakat daripada mobil atau pesawat atau obat-obatan. “Regulasi mungkin sedikit memperlambat AI, tapi saya pikir itu juga bagus,” katanya.

Tahun lalu, saat perusahaan teknologi seperti Facebook, Apple, Microsoft hingga agensi Blackpink berpaling dunia maya metaverseElon Musk tidak terburu-buru melakukan hal serupa.

Film One Ready Player (Netflix)

Elon Musk lebih suka Neuralink.

“Saya tidak melihat seseorang menempelkan layar ke wajahnya sepanjang hari,” kata Musk dalam wawancara dengan The Babylon Bee ketika ditanya tentang pemikirannya tentang ekosistem metaverse, dikutip dari Cointelegraph, Rabu (22/12/2021).

“Saya tidak tahu apakah saya harus membeli barang metaverse ini, meskipun orang membicarakannya,” katanya.

Elon Musk mengatakan dia tidak melihat masa depan dengan banyak orang meninggalkan dunia fisik untuk hidup secara virtual. Ia mengatakan, penggunaan headset virtual reality (VR) justru cenderung membuat pusing saat bermain video game.

Elon Musk Pilih Neuralink

Alih-alih menggunakan perangkat keras seperti headset VR, menurutnya, neurotechnology memudahkan seseorang untuk berpindah ke dunia maya.

Elon Musk juga mendirikan Neuralink, sebuah perusahaan neuroteknologi yang bertujuan untuk menggunakan implan otak manusia. Sebuah chip yang ditanamkan di otak diduga mampu memulihkan dan meningkatkan kemampuan fisik.

Ilustrasi tautan Neura (YouTube/@Joesppi)

CEO Twitter mendemonstrasikan chip antarmuka otak-komputer yang ditanamkan langsung ke otak babi tahun lalu.

Chip tersebut diharapkan dapat menciptakan simbiosis antara manusia dan kecerdasan buatan alias AI. Tujuan awalnya adalah untuk mengobati gangguan otak dan penyakit pada manusia.

Jika tujuan itu berhasil, Neuralink berencana menggunakan chip yang ditanamkan di otak untuk mengontrol ponsel dan memanggil mobil Tesla secara telepati.

Chip Neuralink berukuran sebesar koin logam. Semikonduktor ini memiliki baterai yang dapat bertahan seharian dan dapat dihubungkan ke smartphone pengguna.

Dalam percobaannya, chip Neuralink mampu membaca aktivitas otak babi. Namun, hal itu tidak menyebabkan kerusakan permanen pada otak babi.

The Independent melaporkan harga chip tersebut kemungkinan akan sama dengan handset premium.

Wired mengatakan perangkat Neuralink adalah chip komputer kecil yang disematkan dengan elektroda yang sangat halus. Itu dimaksudkan untuk dijahit oleh robot seperti mesin jahit ke dalam otak.

Perangkat tersebut bekerja untuk menangkap sinyal di otak dan menerjemahkannya menjadi kontrol motorik.

“Ketika pengguna berpikir untuk menggerakkan lengan atau tangannya, kami akan memecahkan kode niat, yang akan dikirim melalui Bluetooth ke komputer pengguna,” demikian keterangan situs web Neuralink, dikutip dari National Post pada 2021 (7/12/2021). .

Pengguna awalnya akan belajar untuk mengontrol melalui mouse virtual. Kemudian, dapatkan lebih banyak pelatihan dan algoritme decoding adaptif.

“Kami berharap pengguna dapat mengontrol banyak perangkat, termasuk keyboard atau pengontrol game,” kata perusahaan itu.

Startup Lirik Elon Musk Didukung oleh Jeff Bezos dan Bill Gates

Neuralink kalah dari startup yang didukung oleh bos Amazon Jeff Bezos dan pendiri Microsoft Bill Gates, Synchron dalam hal lisensi. Startup tersebut mendapat persetujuan dari Food and Drug Administration (FDA) pada Agustus 2020.

Synchron adalah perusahaan pertama yang menerima penunjukan Perangkat Terobosan Sinkronisasi FDA untuk melakukan uji coba BCI yang dapat ditanamkan secara permanen pada pasien manusia.

Synchron the Breakthrough Device designation adalah perangkat medis yang berpotensi memberikan perawatan yang lebih baik untuk kondisi yang melemahkan atau mengancam jiwa

Synchron mendaftarkan pasien dalam uji kelayakan awal. Hal ini untuk menunjukkan bahwa teknologi tersebut aman untuk digunakan pada manusia.

Enam pasien akan ditanamkan dengan Synchron BCI selama penelitian. “Perusahaan sudah setengah jalan,” ujar Chief Commercial Officer Synchron Kurt Haggstrom dikutip dari CNBC International, Sabtu (18/2).

Pasien dengan keterbatasan fisik mengirim pesan WhatsApp menggunakan alat pengendali otak atau pikiran (Sinkron)

Elon Musk dilaporkan mendekati Synchron untuk berinvestasi, meskipun CEO Tesla itu memiliki Neuralink.

Ada beberapa perusahaan yang mengembangkan chip brain-computer interface (BCI), antara lain:

Sinkronisasi didukung oleh Jeff Bezos dan Bill Gates NeuralinkBlackrock NeurotechClearPoint NeuroBrainGateNeurable milik Elon Musk

BCI adalah sistem yang menginterpretasikan sinyal otak dan menerjemahkannya menjadi perintah untuk teknologi eksternal.

Pesaing Sinkronisasi implan BCI melalui operasi otak terbuka. “Sedangkan kami mengandalkan pendekatan yang kurang invasif yang dibangun di atas teknik endovaskular yang telah ada selama beberapa dekade,” kata Synchron.

Teknik yang dimaksud adalah BCI Sinkron yang dimasukkan melalui pembuluh darah ke otak.

Synchron Stent, disebut Stentrode, dilengkapi dengan sensor kecil dan dikirim ke pembuluh darah besar yang terletak di sebelah korteks motorik.

Stentrod terhubung ke antena yang terletak di bawah kulit di dada dan mengumpulkan data otak mentah yang dikirim ke luar tubuh ke perangkat eksternal.

Direktur Senior Synchron Neuroscience Peter Yoo mengatakan, alat tersebut tidak dimasukkan langsung ke jaringan otak, karena kualitas sinyal otaknya belum sempurna. Juga, “otak tidak suka disentuh oleh benda asing,” kata Yoo.

Oleh karena itu, pendekatan atau prosedur yang kurang invasif dianggap lebih mudah untuk mengakses otak manusia.

“Ada sekitar 2.000 intervensionis yang dapat melakukan prosedur ini,” kata Yoo kepada CNBC International. “Ini sedikit lebih terukur, dibandingkan dengan, katakanlah, operasi otak terbuka atau lubang duri, yang hanya bisa dilakukan oleh ahli bedah saraf.”

Hal-hal yang dapat dilakukan dengan menggunakan alat kontrol otak Synchron adalah:

Untuk pasien dengan kelumpuhan parah atau penyakit degeneratif seperti amyotrophic lateral sclerosis, atau ALS, teknologi Synchron: membantu mereka mendapatkan kembali kemampuan berkomunikasi baik dengan mengetik, mengirim SMS atau mengakses media sosial. Pasien dapat menggunakan BCI Synchron untuk berbelanja online dan mengatur kesehatan dan keuangan